Kategori
Uncategorized

Suspensi Saham, ARA, ARB, UMA, Penjelasan Emiten, dan Pubex Insidentil… Buat siapa sih?

Saya lihat banyak yang salah tangkap soal alasan kenapa hal-hal di atas dilakukan. Banyak sekali post di grup dan komunitas saham yang menuduh hal itu merugikan ritel dan menguntungkan para paus dan bos-bos besar.

Saya lihat banyak yang salah tangkap soal alasan kenapa suspensi saham dan hal-hal di atas dilakukan oleh BEI. Banyak sekali post di grup dan komunitas saham yang menuduh hal itu merugikan ritel dan menguntungkan para paus dan bos-bos besar.

Keliru dude!

Coba dipikir lagi, ARA, ARB, UMA, suspensi saham, BEI minta penjelasan publik dari manajemen, dan Pubex Insidentil…. itu sebetulnya untuk siapa?

Jawabannya : Untuk investor ritel, trader kelas teri, nubi unyu-unyu, dan inpestor selot-lot.

Lho kok gitu dude?

Coba bayangkan kalau tidak ada ARB. Harga saham dalam sehari bisa melorot 50%…. apa gak keringat dingin ritel yang duitnya pas-pasan? Apa gak langsung kejang-kejang yang pake margin? Apa gak langsung panik dan BUKI tuh inpestor selot-selot?

Bayangkan kalo ARA ga ada, suka-suka bandar kerek harga saham setinggi langit dalam hitungan jam. Berapa banyak yang ikutan HAKA, seperti misalnya para ARA Hunter? Kan banyak tuh yang malah ikutan beli kalo ada saham yang ijo royo-royo? Lalu tiba-tiba harga saham dibanting minus 50%? Siapa yang potensi meruginya besar?

Dude… itu FM dan institusi modalnya banyak… modal lu berapa? Sok banget bilang ini buat mereka yang duitnya numpuk. Ini buat lu yang dompetnya cuman isi recehan. Inget dude, itu FM dan Institusi kelola duit orang, bukan duit pribadi. Lah kita kan yang dikelola duit dapur

Kenapa BEI tetapkan UMA?

Unusual Market Activity (UMA)

Ya buat ngasih tau kita yang ritel : Woi dude… ini saham geraknya aneh. Ati-ati lu dude…

Lu pikir ini mau ingetin bandar? Lah yang bikin UMA siapa, kok diingetin?


Suka artikel ini? Masukkan email untuk mendapatkan artikel terbaru via email. NO SPAM.


Kenapa Ada Suspensi Saham?

Setelah UMA, ritel masih ada yg bonek… dikasih suspensi dulu biar lu pada yang masih bonek mikir lagi.

Bukan hanya itu…. BEI minta penjelasan resmi dari emiten : Ada berita apa ini dude? Kenapa harga saham lu kok kejang-kejang? Buat siapa ini dude? Buat Ritel! Insider ya udah tau kalo ada sesuatu di emiten… yang ga tau kan lu yg ritel unyu-unyu?

Sampe kalo beneran parah, BEI minta Pubex Insidentil. Itu semua, kalo lu pikir baik-baik, buat lu, bukan buat insider, paus, bandar, bos-bos besar.

Nah, di papan akselerasi kalo lu mau, itu ga ada batas tuh. Kalo biasanya mentok di gocap, di akselerasi bisa 1 perak. Macem PGJO. Kalo lu nekat ya masuk sono, aturannya lebih longgar.

Kesimpulan

Artinya, kalau ada UMA atau suspensi saham, seharusnya dipakai untuk berpikir ulang, bukan malah ngamuk-ngamuk gak jelas. Coba cari tau, ada alasan logis apa saham tersebut naik atau turun drastis? Apa valuasi saham tersebut masih masuk akal?

Kalau ada Keterbukaan Informasi Emiten yang resmi, seharusnya dibaca. Kalau ada materi Public Expose Insidentil, dibaca juga.

Aturan tersebut sejatinya adalah perlindungan untuk investor ritel, bukan sebaliknya.

Jadi ARA, ARB, UMA, Suspen, BEI minta penjelasan publik dari manajemen, Pubex Insidentil…. ini buat siapa sih? Buat ritel dude. Gitu dude.

Ada komen, dude?